Menjelajahi Memphis Design dan Contoh Desain yang Menyertainya

Gaya desain Memphis, yang juga dikenal sebagai gerakan Memphis Group, muncul pada awal tahun 1980-an sebagai pernyataan yang berani dan menyegarkan dalam dunia desain. Dinamakan setelah lagu “Stuck Inside of Mobile with the Memphis Blues Again” oleh Bob Dylan, gerakan ini mengejar pendekatan eksperimental yang melibatkan penggunaan warna cerah, bentuk geometris yang aneh, dan kombinasi material yang tak terduga. Artikel ini akan mengupas tuntas tentang gaya desain Memphis dan menyajikan 22 contoh desain yang mengilhami.

1. Latar Belakang Memphis Design:

– Memphis Group didirikan di Milan oleh Ettore Sottsass pada tahun 1981.

– Terinspirasi oleh Art Deco, Pop Art, dan gaya kitsch.

2. Karakteristik Gaya Memphis:

– Warna cerah dan kontras kuat. – Bentuk geometris yang eksentrik.

– Kombinasi material seperti plastik, logam, kayu.

– Karya yang ekspresif dan “tidak sempurna”.

3. Konsep Kontras:

– Memadukan warna-warna cerah dengan latar belakang putih.

– Contoh: Kursi dengan kaki merah cerah pada latar putih.

4. Elemen Geometris:

– Bentuk-bentuk seperti lingkaran, segitiga, trapesium yang tumpang tindih.

– Contoh: Meja samping dengan permukaan berlapis pola geometris.

5. Keberanian dalam Warna:

– Gabungan warna yang tidak biasa seperti merah muda, biru langit, kuning cerah.

– Contoh: Lemari dengan lapisan warna-warna mencolok.

6. Keharmonisan Kekacauan:

– Menggabungkan elemen-elemen yang bertentangan secara harmonis.

– Contoh: Kursi dengan kaki berbeda panjang namun terlihat seimbang.

7. Inspirasi Dari Kehidupan Sehari-hari:

– Mengambil inspirasi dari objek-objek sehari-hari.

– Contoh: Lampu meja yang menyerupai alat tulis spidol.

8. Gaya Kolase:

– Penggabungan berbagai elemen visual menjadi satu komposisi.

– Contoh: Cermin dinding dengan bingkai yang terdiri dari potongan-potongan geometris.

9. Konsep Pop Art:

– Mengadopsi unsur-unsur gaya Pop Art seperti motif permen karet.

– Contoh: Pola permen karet pada permukaan meja.

10. Desain Fungsional dan Non-Fungsional:

– Menggabungkan elemen fungsional dengan detail yang murni dekoratif.

– Contoh: Jam dinding dengan jarum yang membentuk pola geometris.

11. Eksplorasi Material:

– Penggunaan berani material-material yang tidak biasa.

– Contoh: Kursi dengan sandaran dari potongan kayu besar dan kaki logam.

12. Konteks Arsitektur:

– Desain interior dan arsitektur dengan sentuhan Memphis.

– Contoh: Ruang tamu dengan dinding berpola dan furnitur geometris.

13. Inspirasi Dari Budaya Populer:

– Mengambil elemen budaya populer seperti simbol musik.

– Contoh: Rak buku dengan bentuk gitar listrik sebagai tiang penyangga.

14. Meleburkan Batas Fungsionalitas:

– Mengaburkan batas antara objek fungsional dan seni.

– Contoh: Rak sepatu dengan bentuk abstrak yang juga berfungsi sebagai hiasan dinding.

15. Dinamika Visual:

– Kombinasi elemen-elemen yang menciptakan perasaan gerak.

– Contoh: Lemari dengan laci-laci yang miring dan berbeda ukuran.

16. Eksperimen dengan Pola:

– Penggunaan pola yang unik dan cerah.

– Contoh: Karpet dengan pola geometris berwarna-warni.

17. Simetri yang Berantakan:

– Simetri dalam bentuk yang tidak terduga.

– Contoh: Lampu gantung dengan penempatan lampu yang acak namun seimbang.

18. Penggunaan Material Plastik:

– Plastik sebagai material utama dengan warna-warna mencolok.

– Contoh: Kursi plastik dengan kaki logam.

19. Sentuhan Humor:

– Penambahan unsur humor dalam desain.

– Contoh: Cermin dinding dengan wajah tersenyum.

20. Estetika Futuristik:

– Penggunaan elemen futuristik dalam desain.

– Contoh: Meja dengan kaki berbentuk seperti kaki robot.

21. Keunikan dalam Detail:

– Menonjolkan detail-detail unik.

– Contoh: Kursi dengan penutup lengan berbentuk “telinga” besar.

22. Karakter Pemberontak:

– Mengekspresikan semangat anti-konvensional.

– Contoh: Kursi dengan tampilan yang tidak simetris dan tidak teratur.

Memphis Design adalah manifestasi keberanian dan inovasi dalam desain. Dengan warna cerah, bentuk geometris, dan eksperimen material, gerakan ini mempertanyakan norma-norma desain konvensional dan merayakan kreativitas tanpa batas. Melalui 22 contoh desain yang dijelaskan di atas, kita dapat melihat bagaimana estetika unik ini dapat diaplikasikan dalam berbagai objek fungsional dan dekoratif. Dalam mengaplikasikan elemen-elemen Memphis ke dalam desain modern, kita dapat terinspirasi untuk merangkul keberanian, ekspresi, dan kebebasan dalam berkarya.

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *